Tinta Ungu

Majalah Online Psikologi UIN Bandung

STUPIDFREN

SEBUAH KISAH TENTANG DEBAT DI SUATU PAGI

 

Slide1Seperti biasa gue mau ceritain salah satu episode hidup gue….

Anggota kelas gue yang beragam, mulai dari yang suka pake smartfren (baca: pinter) sampai pengguna stupidfren (baca: bodoh) semuanya ada, bahkan pengguna huaiwey (baca: tengah2) juga ada. Dengan latar belakang seperti itu otomatis kelas rame banget, terutama pas pengguna stupidfren konek, dia bakalan bikin orang sekelas marah dan banyak yang berharap cepet2 Izrail ngejemput dia atau juga kadang malah kayak stand up comedy kompas tv pindah ke kelas. Giliran pengguna smartfren yang konek kadang nyebelin kadang juga ngasih pencerahan layaknya Jibril ngasih wahyu. Bhineka, mpu Prapanca bersabda dalam kitab Negara kerta gama.

Setiap pagi sebelum kuliah masuk anggota kelas gue sering banget ngedebatin masalah yang nggak PENTING dunia-akhirat.

Ya, sebenernya sih seru-seru aja gue menyimak dan kadang terlibat di dalamnya, tapi bagi orang baru yang ngedenger kita berdebat, pasti ngebayangin kalau kepala kita abis tertimpa emas Monas. Setiap perdebatan, sering banget kedengar tereakan-tereakan, seru abis pokenye. Argumen-argumen  GAK PENTING dan GAK BERBOBOT meluncur dari mulut-mulut bau jengkol (jengkol se-kilo 100ribu, orang kaya). Tapi ya kaya yang tadi gue bilang, anak-anak ini campur aduk, stupid, smart, and heuay. Jadi secara terpaksa, lo bakalan terpengaruh juga. Langsung aja.

Debat Pagi Ini: BELI BUKU.

Kenapa buku? Namanya juga mahasiswa, pasti hidupnya penuh dengan buku.

Jadi ceritanya gini. Ada 3 orang MR (anak psikologi pasti tau, intinya bodoh TOP BGT) yang mau beli buku DSM-IV TR, si A, B, dan C. Harga bukunya Rp. 45.000 (gue juga bingung ini buku asli apa poto kopian, kok murah banget).

Untuk meringankan beban, mereka memutuskan patungan buat beli bukunya. Masing-masing Rp. 15.000. Ya namanya juga MR, mereka nggak ngerti masalah buku. Mereka pun pake jasa calo buat nebantuin. Calo pun pergi ke pasar Palasari (Sarimin pergi ke pasar!, gonjreng…3x !) untuk menunaikan tugasnya. Pas beli buku, ternyata si calo dapet diskon (beruntung banget ni orang). Harga bukunya turun jadi Rp. 40.000. Berarti ada sisa kembalian Rp. 5.000.

Si calo balik lagi ke tempat anak-anak MR dengan membawa buku yang udah dibeli. Karena calonya jujur, kembalianya dibalikin semua sama tiga anak MR tersebut.

Berkat kejujurannya, si calo diupah sebesar Rp. 2000. Berarti ada sisa Rp. 3.000 dari upah si calo. Dari sisa uang Rp. 3000 tadi, dibagikan lagi ke A, B, dan C sebesar Rp. 1.000/orang. Jadi, nggak ada sisa uang lagi. Betul kan? Ya iyalah, emang gue anak MR juga apa…

Sampai sini, anak-anak masih terlihat normal dengan cerita yang disampein. Belum terlihat iler yang berceceran di mana-mana dan belum ada juga ingus yang naik turun dari hidung.

Hingga pertanyaan sebenarnya baru keluar. Kalo kita telaah sedalam-dalamnya (ehm..ehm..tanda cius), berarti satu orang hanya mengeluarkan biaya Rp. 14.000. Bener kan? Masih nggak ngerti?

Jadi gini nih, (modal awal) Rp. 15.000 – Rp. 1.000 (sisa upah dari calo yang di bagi rata) = Rp. 14.000. Bener kan? Berarti, jika dijumlahkan semua, Rp. 14.000 x 3 (orang) = Rp. 42.000.

Sekarang, duit yang Rp. 42.000 kita tambahkan sama duit yang dikasih ke calo, Rp. 42.000 + Rp. 2.000 = Rp. 44.000.

Setelah digabungin semua, kenapa duit yang ke kumpul Cuma Rp. 44.000 bukan RP. 45.000????

Dan inilah pertanyaan yang nggak PENTING itu, KE MANA DUIT SERIBUNYA??? Jawaban gue cuman satu, “Ya Allah ya Tuhanku, tolong sadarkan teman-teman hamba ya Allah. Amin!!!.” (lnz.crot)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on June 19, 2013 by in Uncategorized.

Follow me on Twitter

Tinta Ungu Page

Statistik Blog

  • 60,209 hits

Twitter

%d bloggers like this: